PENGARUH CAMPURAN AGREGAT HALUS DAUR ULANG LIMBAH BATAKO TERHADAP KUAT TEKAN BETON

Palthi Raja Luther Hutapea, Yushar Kadir

Abstract


Perkembangan jumlah populasi manusia saat ini menyebabkan kebutuhan sarana dan prasarana meningkat. Tempat tinggal adalah kebutuhan utama manusia. Material seperti beton dibutuhkan untuk pendirian konstruksi yang berkembang sangat pesat. Pengujian eksperimental ini menggunakan agregat halus yang digantikan oleh limbah batako untuk menguji kuat tekan beton dengan persyaratan mutu beton K-175. Uji eksperimental ini menggunakan 12 sampel yang terdiri dari 2 sampel beton normal, 2 sampel beton dengan campuran 20% limbah batako dalam agregat halus, 2 sampel beton dengan campuran 40% limbah batako dalam agregat halus, 2 sampel beton dengan campuran 60% limbah batako dalam agregat halus, 2 sampel beton dengan 80% campuran limbah batako dengan agregat halus, dan 2 sampel beton dengan 100% campuran limbah batako dengan agregat halus. Spesimen kubus dengan dimensi 15 x 15 x 15 cm diuji pada usia 7 hari dan 28 hari dan untuk setiap uji umur membutuhkan 6 sampel, dimana hasil penelitian dengan tes umur 7 hari menunjukkan hasil dari beton normal, beton dengan campuran 20% limbah batako, 60% limbah batako, 80% limbah batako, dan 100% limbah batako telah memenuhi target uji kuat tekan rencana K-175. Sedangkan beton dengan campuran 40% menghasilkan kuat tekan yang tidak memenuhi kekuatan rencana, sedangkan hasil penelitian dengan uji umur 28 hari menunjukkan hasil beton normal, beton dengan campuran 20%. batako, 80% batako , dan 100% batako memenuhi rencana uji kuat tekan beton K-175. Sedangkan beton dengan campuran 40% dan campuran 60% limbah batako menghasilkan kekuatan tekan yang tidak memenuhi kekuatan persyaratan rencana.

Keywords


Campuran Beton; Limbah Batako; Kuat Tekan; Agregat Halus

Full Text:

PDF

References


A. P. Putri and A. K. Tobing, “Analisa Kuat Tekan Beton Menggunakan Substitusi Bahan Ramah Lingkungan,” J. Kaji. Tek. Sipil, 2013.

I. Dipohusodo, “Struktur Beton Bertulang,” PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1999.

T. Mulyono, Teknologi Beton. 2003.

SNI 1969-2008, “Cara uji berat jenis dan penyerapan air agregat kasar,” Badan Standar Nas. Indones., 2008.

T. Cara, P. C. Agregat, SNI 7974, SNI 03-1971-1990, and SNI 1970, “Metode pengujian kadar air agregat,” Bandung Badan Stand. Indones., 1990.

Badan Standar Nasional Indonesia, “SNI 1972-2008, Cara Uji Slump Beton,” 2008.

SNI1974-2011, “Cara Uji Kuat Tekan Beton dengan Benda Uji Silinder,” Badan Stand. Nas. Indones., 2011.

Badan Standarisasi Nasional, “SNI 03-2834-2000: Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal,” Sni 03-2834-2000, 2000.




DOI: https://doi.org/10.32897/simteks.v1i1.799

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2021 Sistem Infrastruktur Teknik Sipil (SIMTEKS)

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

Published by:

Program Studi Teknik Sipil  
Fakultas Teknik
Universitas Sangg Buana
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
p-ISSN: 2655-8149 

Creative Commons License
SIMTEKS by Program Studi Teknik Sipil licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

View My Stats